Sejarah Mak Jemah

Mak Jemah melangkah laju tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Tak keruan wajahnya, berkerut dahinya. Penduduk kampung asyik memerhatikannya, berbisik sesame sendiri. Cik Latipah Gincu Hijau membisikkan sesuatu; “Kenapa ngan mak jemah tu?? Dari tadi aku tengok dia resah semacam je.” Terdengar suara mencelah; “Entahlah, aku pun tak tahu. Dengar kata anaknya dah tak pedulikan dia. Lama jugaklah anak dia tak balik.”

Cik Latipah Gincu Hijau mencelah lagi; “Eh, bukan ke anak-anak dia tu yg blajor sampai ke Amerika dulu. Sampai satu daerah dia citer. Duk puji anak dia.”

Sejarah Mak Jemah disingkap kembali;

Mak jemah mempunyai  empat orang anak, dua lelaki dan dua perempuan. Jendul, Jebon, Jambu dan Jamaah namanya. Semuanya pandai-pandai belaka, semuanya belajar sampai PhD dan mendapat pekerjaan yang hebat-hebat belaka. Semua penduduk kampung mengetahuinya. Tp disebalik kejayaan anak-anaknya itu, Mak Jemah terlupa untuk memberikan pendidikan yg menjamin anak-anaknya berjaya di dunia dan berjaya di akhirat, iaitu pendidikan agama. Continue reading

Hubungilah Dia

Telefon Syakir berbunyi, lantas dijawab oleh Syakir. “Wa`alaikumussalam. Aku kat rumah ni. Tak tahu lagi keluar atau tak. Kalau rajin keluar kot. Tengoklah macam mana.” Syakir meneruskan perbualannya. “Tahu….. menang kot Chelsea. Alah, takyah risau.. bukan dapat bonus sebulan gaji pun kalau Chelsea menang. Hahahahaha. Ok..ok.. Assalammualaikum.” Syakir tersenyum seketika. Maklumlah, ada sesuatu yang mencuit hatinya.

Teknologi makin berkembang. Semakin hari semakin canggih teknologi yang dikeluarkan oleh manusia. Perbualan dihujung jari dan sentiasa dibawa kemana-mana. 3G, 4G, Broadband dan bermacam-macam lagi benda baru yang akan muncul. Tak hairanlah, kanak-kanak yang berusia 10 tahun telah dibekalkan oleh ibu bapa dengan telefon mudah alih atau panggilan saintifiknya handphone. Ibu bapa amat prihatin terhadap kehendak anak-anaknya, dipujuk dirayu supaya membelikan gadget-gadget seperti ini. Tersenyumlah anak-anak apabila berjaya memilikinya, tambahan lagi dihadiahkan dengan PSP, PlayStation 3, Xbox apabila berjaya dalam sesuatu hal, akademik, ko-kurikulum ataupun diharijadinya.

Sedar dalam tak sedar, ada yang kita lupa untuk diberikan kepada anak-anak, keluarga dan diri sendiri. Canggih mana pun dunia, hebat mana pun sesuatu tamadun itu namun ada sesuatu yang lebih hebat, lebih kehadapan. Walaupun dunia sekarang telah mencapai 2010, namun kaedah dan cara yang dicipta oleh-NYA masih kekal hebat.  Ia masih kekal sejak dari Peristiwa Isra’ Mi’raj hinggalah sekarang seterusnya hingga ke hari akhirat.

Continue reading

Kami Dari Rumah HAMZAH!!!

“Kami dari rumah Hamzah

Datang dengan satu arah

Jika kami semua rebah

Itu jihad di jalan Allah

Guru ku selalu berpesan padaku

Mesti dapat nombor satu

Kami ingin kuat, kami ingin hebat

Seperti para sahabat

Kini ternyata, kami semua

Berada di jalan-Nya”

Laungan bergema di Stadium Mini Shah Alam. Penuh semangat, satu tekad, satu semangat dan ikatan yang cuba ditonjolkan oleh team Jihad Hamzah. “Wah, bestnya Team Jihad Hamzah ni buat BattleCry. Siap slogan jihad lagi.” Kedengaran suara memuji Team Jihad Hamzah. Raut wajah penuh ceria dan kelegaan dari barisan murabbi Team Jihad Hamzah. Mana taknya, hampir sebulan lebih bertungkus lumus menggilap permata-permata agama ni supaya membuat yang terbaik.

Continue reading

Berdiri Akhirnya…

Praapppp!!! Bunyi kerusi patah kedengaran. Kaki melangkah dengan menuju ke kelas. “Ustaz, bukan saya yang buat!” Haziq mempertahankan dirinya. “Betul, bukan saya.” Dia menegaskan sekali lagi bahawa dia tidak melakukannya. “Ustaz, tadi saya nampak, bukan haziq yang buat. Ada orang yang tolak dia.” Dzhoriff berbicara.

Inilah yang dilalui oleh seorang guru atau murabbi, setiap hari, setiap waktu bermula dari waktu persekolahan sehingga berbunyinya loceng tamat sesi persekolahan. Pelbagai situasi, keadaan dan kisah yang kadang-kadang tidak dapat dikongsikan dengan pena. Alhamdulillah, akhirnya takdir ilahi berbicara semula setelah sekian lama menghilangkan jejak. Bukan melarikan diri, tetapi sekadar menerbitkan rindu dikalangan pembaca. Hahahaha…Cuba untuk menitipkan jari-jari ciptaan-Nya, tetapi belum ada kekuatan sehinggalah ke saat ini.

Guru, tak disangka untuk melangkah kaki ke alam ini. Yang disangkakan agak mudah, hanya berbicara, menulis di white board, bagi homework dan memarahi pelajar..TETAPI, ianya lebih dari itu. Bukan senang untuk senang, bukan senang untuk menjadikan diri sebagai pendidik. Kadang-kadang hati merasakan adakah layak diri ini digelar, dipanggil dengan panggilan itu. Amanah yang dipikul, kesabaran yang diangkat lebih tinggi dari kadar biasa..Banyak untuk dikongsikan, takdir ilahi akan cuba untuk meneruskan penulisan ini dengan sokongan sahabat-sahabat semua. Bila kaki ini berdiri ini menjadi seorang guru, lantas lidah menitipan ucapan terima kasih kepada guru-guru yang mengajar diri ini. Tanpa mereka, siapalah kita, tanpa mereka kita tidak seperti ini..





Masih Adakah Harapan?

Sessungguhnya, perjuangan itu memerlukan pengorbanan

Oleh: TaKdiR iLaHi

Hongga bongga!! Hongga bongga!! Jeritan anak-anak kecil Mesir menarik perhatian Amar. Lantas Amar menoleh kebelakang, geram hatinya mula meluap-luap di dalam dirinya. Dengan secepat kilat, anak-anak Mesir tadi berlari pantas sambil menjerit slogan hongga bongga dengan penuh semangat bercampur cuak, cuak dikejar oleh Amar. “Nasib baiklah budak kecik, kalau orang besar tadi memang nak kena.” Getus hatinya.

Continue reading

Kehadapan atau Kebelakang?

oleh: TaKdiR iLaHi

Hidup terbina antara pahit dan manis. Kalau selalu sahaja pahit, hati akan menjadi rawan dan kalau sentiasa manis hati akan menjadi bosan. HAMKA

“Handzalah pergi ke medan jihad,perginya dengan para sahabat.” Nada deringan Rabbani itu menyentak mimpi indah Khairul. Baru mula mimpi beri makan himar, dah kena kacau. Sapelah yang kacau aku pagi-pagi ni. Kalau aku tau, aku silent handset aku. Getus hatinya. “Assalammualaikum. Khai, ko kat ner?” Soal Leman. “Wa`alaikumussalam. Aku kat rumah la. Takkan kat ladang anggur. Ko boleh tahan jugak. Ada apa ko tel aku pagi-pagi dhuha ni?” Tanya Khai. “Khai, natijah tahun 3 dah keluar. Bagi aku roqam julus ko (lebih kurang macam no matrik), aku tengokkan natijah ko.” Jelas Leman.

Continue reading

Selangkah Aku

Oleh: TaKdiR ILaHi

Selangkah yang aku lalui dahulu, sedikit sebanyak membawa aku ke satu arah yang aku sendiri tidak tahu kesudahannya. Langkah yang ku lalui sekarang, dalam perit bercampur gembira kerana jalan yang aku cuba cari telah ku temui. Sedikit sebanyak, noktah silam yang telah dilalui mampu digilap semula dengan nada dan suasana yang baru ini. Alhamdulillah. Detik hati Nazrul. Baringannya malam ini tidak selena semalam dan hari-hari yang sebelumnya. Walaupun jam hampir menunjukkan pukul 3 pagi, namun matanya cukup ingkar untuk dilenakan.

Continue reading